Kembali Dago Mengingatkanku


Dengan Nama Allah yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang

“Hai manusia, sesungguhnya Kami menciptakan kamu dari seorang laki-laki dan seorang perempuan dan menjadikan kamu berbangsa – bangsa dan bersuku-suku supaya kamu saling kenal-mengenal. Sesungguhnya orang yang paling mulia diantara kamu disisi Allah ialah orang yang paling taqwa diantara kamu. Sesungguhnya Allah Maha Mengetahui lagi Maha Mengenal.” [QS.  Al-Hujurat : 13]

“Din…Din…”

“jalan d trotoar atuh kang!!!!”

aku terkaget ketika mendengar sahutan itu dari salah satu mobil box yang melintas d dago yang hampir menyerempetku.

namun bukan suara klakson mobil yang membuatku terperangah, tapi kata2 sang sopir yang bilang jalan kaki d trotoar. aku jadi berfikir mengiyakan, kenapa aku gak jalan di trotoar aja ya?

tapi kemudian aku menemukan kenapa aku tidak menggunakn trotoar. trotaor di sepanjang dago ini dipenuhi oleh kafe2 tenda. aku jadi berfikir, kenapa pihak pemkot tidak menertibkan kafe2 tenda ini, biar pengguna trotoar seperti aku bisa nyaman menggunakannya. biar tidak ada lagi pengendara mobil yang marah2in pejalan kaki kaya aku.

tapi ketika melintas d salah satu kafe halaman tersebut.kulihata para pelayan dan pemilik kafe.terbayang d kepalaku berapa orang yang menggantungkan rezekinya d pundak mereka.juga terbayang d benakku bagaimana wajah mereka ketika pemkot menggusur mereka kafe tenda mereka yang buka hanya pada malam hari dan nasib orang2 yang bergantung pada mereka.

sungguh egois fikiran sesaatku yang terlintas sebelumnya. mengapa mereka harus d korbankan karena hanya tuk kenyamanan pejalan kaki seperti aku .toh mereka hanya ada d malam hari yang kepadatan jalan pun sedikit sekali.kenapa aku saja yang sedikit bersusah tuk memutar sedikit ketika melewati kafe2 halaman itu.

cobalah mengerti orang2 d sekitarmu sehingga kau akan mengerti siapa dirimu.

for understanding and love🙂

10 thoughts on “Kembali Dago Mengingatkanku

  1. benar juga sih man.
    tapi lahannya mana lagi?
    dago jalannya dah sempit.tapi yang paling kesel itu k FOnya dan restoran2 d Dago.dah punya lahan sendiri masih ngembat lahan trotoar. yang ini jelas yang ga mau mengerti pihak FO dan restoran.:(

  2. huhuhu..
    gw kurang stuju ma lu ben..
    emang kliatannya kejam, klo kita tertibin mereka..
    tapi liat dari awal, praturannya udah jelas, trotoar ga boleh dipake bwt dagang..
    justru sifat kurang tegas yg bikin mereka tambah kasian..
    coba lu bayangin, klo daridulu trotoar ga dibolehin bwt jualan, ga bakalan kan mereka jualan disana, dan klo mereka ga jualan disana ya ga bakal ada sedih2 kena gusuran..
    ni ude jadi lingkaran setan, kita harus berani ambil langkah, klo lu biarin trus dengan alesan kasian, maka selamanya ga akan berhenti jualan ini, dan trotoar nanti di KBBI artinya jadi: “tempat untuk berdagang tanpa ada sewa”

  3. @f2: betul kata lo fer.tapi karena dah d lingkaran setan.bagaimana memutus lingkaran setan itu tanpa menyakiti pihak yang lemah, yaiyu para pedagang.soalnya yang gw lihat fer tempat para pedagang itu dah tetep, kenapa gak dilebarin aja trotoar yang deket cafe tenda itu.misal dengan mengganti sedikit lahan tamannya itu dengan paving blok.kan masih bisa.dari pada menggusur mereka, bakal banyak bgt yang menderita.lagi pula yang gw lihat cafe tenda ini jadi salah satu daya tarik wisata di malam hari loh.
    Masih banyak cara lebih baik bro dibanding sama gusur menggusur🙂

  4. klo bgitu ben, maaf ya, para pedagang malah makin besar hati, merasa klo mereka ga salah.. semakin lama mereka disana dan dibiarin aja, lama2 mereka bakal klaim itu tanah mereka.. liat lah kasus2 bangunan liar di bawah jembatan ato pinggir kali.. emang ada yang lebih bisa dilakukan biar ga ada yg sakit hati, yaitu smua yang digusur direlokasiin ke tempat yg bener.. tapi gw realistis juga, udah ada blom yg kaya gitu? ampe skarang blom pernah denger gw soalnye

  5. ya maksud awak jug ga ditinggal gitu aja fer.pemerintah juga melakukan pembinaan dan pemantauan penggunaan lahan tersebut.misal dengan menarik biaya retribusi,tapi emang bener2 tuk retribusi.
    trus tuk kasus yang d pinggir kali dan kolong jembatan, ini gw agak sukar juga menyikapinya bung ferry.sebab di situ mereka gak ada pemanfaatannya.tapi kalo pemerintah juga mau melakukan pembinaan dan pemberdayaan orang2 d kolong jembatan itu.
    tapi gw om kepikir konkritnya gimana fer.

  6. hahhaha.. ben ben..
    kok malah jadi ditarikin retribusi pemerintah..
    skarang tujuan awal pembangunan trotoar buat apa si?
    jadi boleh jadi tempat apa aja klo ada retribusinya? :p

  7. @f2:gini fer. permasalahan disini bukan trotoar bisa jadi tempat apa aja. tapi ini solusi yang ada difikiran gw tuk masalah yang ada’supaya ga terjadi penggusuran yang gw blang.tapi untuk para pedagang baru yang akan menggunakan trotaor tuk jalanan,ya jangan di izinkan lagi.tapi juga jgn ditolak. tapi kalo bisa disediakan tempat lain disekitar sana.

    hmmm.ada baiknya juga nih kalo ini kita diskusikan lebih dalam lagi🙂

  8. yang gw permasalahkan adalah….

    si sopir yang bentak2 itu..
    huhuhu.
    gw sering juga ben di teriakin gitu sama motor ato orang2..
    “pake otak donk mas!”
    “WOYY!!!!!!! *melotot*”
    “torek!”

    hikk.
    kejam bgt yak orang2….
    c’moon.
    tambah dikit lah rasa sabar kalian2 semua…🙂

    atau, apa salahnya sih menegur dgn tata bahasa yang sopan?
    we understand those too ya know!
    not just the rude one!😦

  9. mw ikut komen…
    dosen gw bilang,, formalisasi pedagang informal gak bakal menyelesaikan masalah PKL soalnya beda karakter. masalah trotoar itu, gw setuju…emang harusnya trotoar buat pedestrian aja. PKLnya bisa ada di parsel-parsel taman jalan dago yg luas itu…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s